Hujan Seru di Urban Gigs

[Event]

Sabtu 27 Februari 2016 ada music event seru di Bandung, yang dalam satu acara ada tiga panggung di dalamnya. Buat yang sempat nonton dan dateng pasti tahu dong ini acara apa? Yap, Urban Gigs yang berlangsung di Bumi Sangkuriang di Jalan Kiputih sekitaran Ciumbuleuit. Kebayang dong gimana bagusnya pemandangan sekitar panggung yang bertempat di venue yang biasa dipake buat acara pernikahan atau gathering lainnya. Dan memang bagus banget, Bumi Sangkuriang bisa disulap jadi venue yang menyenangkan dengan pemandangan rerumputan dan tanaman hijau lainnya.

Acara dibuka dari jam 1 siang sampai jam setengah 11 malam. Panggung utama diberi nama Nautilus Stage dan diisi oleh beberapa musisi ternama yang penampilannya bukan hanya memuaskan kuping pendengar tapi juga memanjakan mata, seperti Monita Tahalea, Pure Saturday, Float, GAC, Barasuara dan Mocca.

Kita datang tepat di saat Monita Tahalea mulai dengan salah satu lagu dari album barunya yang bertajuk Dandelion. Suaranya yang syahdu dan cuaca mendung-mendung-lucu benar-benar memanjakan para penggemarnya, walaupun capung-capung mulai berterbangan sebagai penanda bahwa hujan akan datang. Di depan area Nautilus Stage disediakan beberapa bean bags dan karpet kotak-kotak merah putih jadi kita bisa duduk santai ala-ala piknik di taman sambil menikmati suguhan musik dari tiap musisi.

Nah di sisi belakang, tepatnya di sebelah kolam renang ada panggung lain yang diberi nama Cuttlefish Stage yang diisi oleh Mustache & Beard, Juicy Luicy, Under The Big Bright Yellow Sun dan Elephant Kind. Karena jadwal sudah disusun dengan sedemikian rupa oleh pihak panitia, jadi ga ada musisi yang bentrok mainnya antara kedua panggung yang ada di luar.

Setalah Monita Tahalea selesai manggung, kita niatnya nonton Elephant Kind, cuma perut ini ga bisa menolak wanginya masakan-masakan dari Market Area, jadilah kita makan di depan area Nautilus Stage sambil duduk cantik di karpet pikniknya tapi juga bisa nonton abang-abang ganteng dari Elephant Kind yang ditampilkan di big screen.

Satu panggung lagi ada di area dalam gedung Bumi Sangkuriang yang diberi nama Shivering Groove, isinya musik ajep-ajep jedag-jedug asik gitu kayak Polyester Embassy, Panda Selecta, Bottlesmoker dan Diskopantera.

Ohiya di Urban Gigs ini banyak spot khusus yang dibuat biar kita bisa foto ootd-an ala-ala selebgram dengan quotes-quotes unik. Ada juga spot khusus yang dibuat mural oleh Fave Team, ada juga area games dan area nonton film indie gitu. Pokoknya banyak spot keren yang bisa dimanfaatkan selama break acara.

Tapi sayangnya setelah malam tiba, bukan malam sih tapi senja kali ya, pas banget waktu Pure Saturday main, hujan mulai datang keroyokan. Awalnya cuma rintik-rintik gemes, tapi di lagu ketiga hujan mulai deras. Cuma penonton masih setia karena tembang-tembang lawasnya mulai dimainkan. Pure Saturday usai manggung kita break dulu nih sebentar tapi penonton masih aja betah di depan panggung padahal hujannya deras.

Waktu Float mulai naik panggung, hujan semakin deras. Sampai akhirnya tibalah tukang jualan jas hujan, jadi kebanyakan penonton pada beli jas hujan warna-warni seharga 15 ribu rupiah, lumayan bisa moshing pas nonton Float sambil sing along tanpa perlu pake payung. Udah kayak lagi dateng festival musik di luar negeri aja kita nonton acara musik sambil pake jas hujan. Coolnes overload.

Pas GAC main makin hebohlah penonton yang ikutan joget walaupun basah, tapi belum basah kuyup sih. Basah kuyup itu ketika Barasuara naik ke atas panggung karena jogetnya penonton semakin bersemangat dan semua orang ikutan nyanyi. Pokoknya ga ada yang ga nyanyi waktu Iga Massardi, Asteriska dan Puti bersenandung. Sayangnya karena udah mulai kedinginan, tangan keriput karena kebasahan, dan Barasuara selesai manggung, kitapun memutuskan buat pulang tanpa nonton perform Mocca.

Tapi setelah tanya teman sana-sini penonton Mocca masih seru aja dan fix banget Urban Gigs kemarin emang seru abis!

Kapan lagi bisa dateng ke event musik dan nontonnya pake jas hujan. Semoga event  seru gini bakalan ada lagi di lain waktu, kan orang Bandung terkenal sama jiwa kreativitasnya yang tinggi. Sampe bertemu di event selanjutnya!


Kontributor
Tulisan dan Foto : Anggietta Kustina
Blog anggietta.tumblr.com – Twitter @anggiettaK – Instagram @anggiettak

Salam,
Fasya and Friends
IG @fasyandfriends

Advertisements

6 Comments Add yours

  1. RIDHAPW says:

    Sedih, kesel, sedih lagi, kesel lagi, tapi ya udah pasti masih banyak event-event keren lainnya menunggu. Tapi ini jadi konser yang paling disesali 2016 (untuk sampai saat ini) karena ga bisa dateng setelah Musca 2015 yang berkunang-kunang pas ngantri.

    Like

    1. Sama dong aku juga ngantri musca 2015 terus pucing pala incess 2 jam ngantri hahaha kesel ya!

      Like

  2. TIRS says:

    Waw, event seru banget nih!
    Keren sih yg sampe bela2in nonton meski keujanan. 🙂
    Seandainya saya naq Bandung pasti dateng.

    Like

    1. Pindah atuh qaq jadi naq bandung~

      Like

  3. wah anak gigs banget yah hehe, btw bbrp minggu yang lalu saya juga dateng ke urban gigs yang di jakarta GS nya ada Raisa, Naif, Barasuara, Kunto Aji, asik juga hehe. Eh btw sabtu besok ada urban gigs lagi kan di bdg? Author pasti dateng kan yeee hehe

    Like

    1. Wah asik! Iya sabtu besok bakal ada payung teduh dan yang lainnya di Urban Gigs.

      Kita nonton gak yaaaa~ hahaha 😛

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s