Jalan Hore ke Jogja

[Wisata]

Siapa yang nungguin tulisan ini? Syududududuuuu.

Oke gak ada.

Sip.

Jadi nih, dua bulan lalu, alias bulan Mei 2018. Kita ke Yogyakartaaaaaa! Mari kita tulis dengan kata Jogja aja untuk kalimat-kalimat selanjutnya, yaa supaya lebih enak dibacanya gitu (ah masa?) hahaha.

Berawal dari keinginan buat pergi lagi ke ArtJog tahun ini, Fasya dan Anggiet keidean buat posting insta story dan ngajak trip bareng temen-temen kita di instagram. Kebetulan Ardizza emang lagi ga bisa pergi keluar kota jadi bosen kan kalo cuma berdua aja. Eh gataunya ada aja yang nyangkut dan bales insta story kita.

Maka, jadilah lima manusia; Fasya, Anggietta, Mia, Rera, dan Amaliska – yang membuat sebuah group whatsapp bernama “Jogs Bimsillah”.

Sedep.

Dengan diawali niat dan bismillah, kemudian kita berhasil menyusun itinerary, budget, pesan tiket kereta, booking guest house dan sewa mobil buat perjalanan kita di Jogja. Tapi ternyata ada-ada saja halangan diantara kemantapan keberangkatan kita. Fasya ada urusan di hari H, yang pada akhirnya harus di reschedule – khusus Fasya aja (kemudian ditemenin Rera).

Oke lanjut!

4 Mei 2018 – Anggietta dan Mia Berangkat Jogja, sampai tanggal 5 Mei 2018

Di hari pertama sampe Jogja, Anggiet dan Mia numpang istirahat di tempat temen di sekitar Prawirotaman, nah nambah nih list teman hore Jogja kita, namanya Zaidil. Pagi-pagi kita sempatkan sarapan bareng di Pasar Prawirotaman. Gak cuma itu, dia juga berbaik hati mau merelakan motornya kita pinjam seharian hahaha makasih lho.

Jam 10 kita berangkat dari Prawirotaman ke daerah Bantul, karena kita pengen cari Kebun Bunga Matahari. Setelah kurang lebih satu jam berkendara, kita sampe di Jalan Samas, Bantul, dan di sana banyak banget kebun bunga matahari yang bisa kita pilih buat jadi spot foto terbaik. Tiket masuknya cuma 5K. Sehabis dari kebun bunga matahari, kita menyempatkan mampir ke Pantai Gowa Cemara, ga sempet foto-foto karena rame banget. Harga tiket masuknya cuma bayar parkir motor 3K.

Beres dari sana, kita ke research lab, namanya Kunci. Seru sih di Kunci kita dikasih lihat display pameran mereka yang lagi riset soal gerakan Turba, atau Turun ke Bawah buat Sekolah Salah Didik yang mereka buat. Ini kalo dijelasin bakalan panjaaaang dan berat banget bahasannya hahaha tapi Anggiet takjub sendiri pas masuk ke research lab itu.

Malemnya, kita mampir sebentar ke Thrifting Paradise, bazaar yang dibuat sama Kebun Roti. Ini salah satu lokal artisan Jogja yang bikin roti. Di Thrifting Paradise ini banyak banget booth yang jual crafting, baju bekas layak pakai dan makanan juga. Berhubung di Thrifting Paradise kita cuma makan brownies-nya Kebun Roti doang, kita mampir Bakmie Pak Pele dulu di Alun-alun Kidul dan ketemu sama Teman Hore Jogja lainnya, namanya Devy.

Zaidil - Anggietta - Mia - Devy
Zaidil – Anggietta – Mia – Devy

Sekilas info. Kita nginep di guest house bernama Omah Cening. Kita dapet harga per malam sekitar Rp 531.000 via traveloka, rumah ini bisa muat untuk 6 orang atau lebih. Kamarnya cuma satu diatas aja dan pakai AC. Tapi di lantai bawah banyak kasur juga kok. Ada ruang tamu dan dapur yang komplit sama isinya. Bahkan ada setrikaan juga.

6 Mei 2018 – Jemput Fasya dan Rera jam 3 subuh.

Harus bangun jam 3 subuh buat jemput Fasya dan Rera di Stasiun Lempuyangan, tapi cuma butuh waktu lima menit buat Anggiet dan Mia siap-siap. Kenapa jemput Fasya sepagi itu? Karena sesuai itinerary, kita mau lihat sunrise di Kebun Buah Mangunan. Dan sampe sana ternyata belum buka hahahaha karena bukanya tuh jam 5 tapi kita udah nongkrong dari jam 4.20 alias four twenty.

Mantap.

Tiket masuk Kebun Buah Mangunan 4K/orang udah termasuk parkir mobil. Kita ga nyangka yang antri masuk sana subuh-subuh gitu banyak banget. Alhasil sampe tempat buat lihat sunrise juga penuh banget. Tapi kita seneng bisa lihat sunrise, terutama Fasya yang akhirnya bisa lihat sunrise secara sadar. Beres lihat sunrise, kita mampir Hutan Pinus Imogiri dengan tiket masuk 2,5K/orang, disanakita menyempatkan foto-foto gemash walau kita semua belum mandi hahaha.

Perjalanan hari ini dilanjut bareng Amaliska yang sudah mendarat di Jogja dan Febri yang kita culik seharian supaya mas driver ada temen haha-hihi. Pantai Kukup adalah tujuan kita waktu itu, tiket masuknya 10K/orang udah sama parkir mobil. Kita menghabiskan waktu yang cukup lama di pantai, foto-foto, nyanyi-nyanyi, nikmati senja, dan tentu melihat kelakuan absurd Febri. Hadeuuuuh.

Sekilas info. Kita sewa mobil dengan harga 650K buat seharian jalan-jalan, dari jam 3 subuh sampe jam 8 malem. Sudah termasuk driver, bensin, dan tentu lebih dari 12 jam. Thank you berat kita haturkan pada Mas Adi karena cukup menghibur perjalanan kita seharian itu.

7 Mei 2018 – ArtJog, Anggietta dan Mia pulang ke Bandung.

Nah akhirnya sampailah hari di mana kita pergi ke ArtJog. Kita ke ArtJog di hari Senin, tanggal 7 Mei, H+3 opening. Di antara itinerary yang paling utama adalah ke ArtJog dan gak mau weekend, maunya weekday. Maka, Senin adalah waktu yang tepat buat kita.

Tiket ArtJog tahun ini masih sama kaya tahun lalu, 50K aja. Dan, untuk tema ArtJog 2018 adalah Enlightenment. Commision Artistnya adalah Mulyana dengan karyanya yang berjudul Sea Remembers. Kita ada di ArtJog sekitar 3 jam dan puas banget. Apalagi Anggiet dan Fasya, karena bisa bacain secara detail setiap deskripsi di karyanya. Walau berasa kurang tapi segini juga udah Alhamdulillah.

Selesai dari ArtJog, Anggiett, Mia, dan Amal harus pulaaang πŸ˜₯ sementara Fasya dan Rera masih melanjutkan jalan-jalannya di Jogja. Fasya dan Rera janjian sama Awang, teman hore Jogja kita juga. Kita ngunjungin Pinus Tengger malem-malem tapi ternyata zonk! Penuh sama wisatawan yang kepengen selfie di beberapa area. Sayangnya kita gak tertarik dan lebih tertarik makan oseng mercon seharga 30K. Mantap~

jhb - oseng mercon
oseng mercon

8 Mei 2018 – Hari terakhir di Jogja Fasya dan Rera

APA? HARI TERAKHIR? WHY IH WHY?

Di hari ketiga, tersisa Fasya dan Rera yang ditemenin Awang. Cuma ada waktu sampai jam 1 siang untuk jalan-jalan karena jam 2 harus udah berada di kereta menuju Bandung. Hari terakhir yang super pendek ini dipake untuk kuliner ke daerah Kasihan, Bantul – untuk nyicip makanan enak disana.

Ayam Goreng Mbah Cemplung.

Aduh enak beneran ini gimana ya hahaha.

Nah, di tempat makan ini kita super lama karena banyak obrolan yang dibahas. Gak kepikiran buat jalan-jalan lagi. Tapi, pas otw pulang menuju stasiun. Awang ngarahin mobilnya ke Pantai Depok dan Goa Cemara, cuma lewat aja sebenernya… terus ngelihat juga di sebrangnya ada Gumuk Pasir dan sepanjang jalan itu banyak kebun bunga matahari.

Jadilah, Fasya, Rera, Awang menyempatkan turun dan foto-foto gemash. Sambil kepikiran sih, ini tempat yang Anggiet – Mia datengin di hari pertama bukan ya hahahahahaha entahlah. Tapi yang pasti kita semua jadi sama-sama kebagian lihat bunga matahari yang cantik! Hurraaay πŸ˜€

Duh tulisan ini selesai dengan panjang nih.

Jadi gimana, kita agendakan lagi buat dateng ArtJog 2019? Supaya ada alasan buat ke Jogja lagi dan lagi? Hahaha mari kita lihat nanti yaaa. Oiya, terima kasih buat teman-teman hore kita di Jogja, terima kasih untuk segala bantuannya, terima kasih Mas Adi sang driver, terima kasih mba-mba yang beresin di Omah Cening, semuanya deh pokonya ma-ka-sih. Sampai jumpa lagi di lain waktu.

Ehem, buat yang baca ini, coba hitung… ada berapakah teman hore Jogja kitaaaaaaaa? Komen buat yang tau! πŸ˜›


Penulis : Anggietta Kustina

Salam,
Tim hore
IG @jalanhorebdg

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s