8 Tempat Bersedih di Bandung

… versi jalanhorebandung, yaiyalaaa~

Jadi tulisan ini untuk memberikan sebuah jawaban dari seorang teman blog bernama Arip. Terlebih, sebelumnya udah pernah ada yang nulis thread di twitter dengan judul “Tempat Bersedih di Jokja”. Hah ya ampun emang ide tuh ada-ada aja. Siapa juga yang nyari tempat bersedih, soalnya penulis sendiri kalau nyari tempat bersedih, mojok di kamar aja dari malem sampe subuh sambil sesenggukan, terus dengerin lagu Banda Neira. Udah deh, ambyaaar!

Ya kadang denger lagu lain juga sih. Ada juga lagu yang gak nyambung tapi disambung-sambungin biar sedihnya makin enak. Tapi tapi tapi, yaudalah akhirnya terbitlah tulisan ini – barangkali ada yang mau baca dan nyari, kalau gak ada yauda bubarin aja jalan hore bandung, gak guna.

Wkwkwkwkwk.

Ehem, Tempat Bersedih di Bandung :

1. Kopi Kiwari dan Bumi Kiwari

Ini dua tempat ngopi yang berbeda, tapi sodaraan. Lokasinya satu daerah sih, sama-sama lewat Jalan Padasuka. Bedanya, lokasinya duluan Kopi Kiwari, kalau lurus naik lagi lagi lagi, baru deh ada lokasi Bumi Kiwari. Nah terussss, kenapa dua lokasi ini cocok sebagai tempat bersedih? Soalnya jauh dari keramaian sist – gan. Udah gitu viewnya caem. Senjanya juga oke. Kalau malem-malem terus turun hujan, dingin kan tuh, view nya citylight, terus sendirian, yaudah nangis aja gak usah malu-malu.

Nah foto diatas tuh Kopi Kiwari, cari aja di instagram @kopikiwari

Yang bawah ini, lokasinya Bumi Kiwari, instagramnya @bumikiwari

Sumber foto diambil dari instagram masing-masing akun.

2. Baltos

HAH APA? BALTOS? BALUBUR TOWN SQUARE? MAU BELANJA HIJAB? Gak gitu yha. Di Baltos lantai paling atas ada beberapa tempat makan yang viewnya jalan layang Pasupati. Kamu bisa lihat mobil lalu lalang, lihat kemacetan, lihat hujan sama petir kalau emang pas ada. Kalau penulis, biasanya duduk di Nokcha Korean Dessert. Tapi di tempat lain juga ada sih, cari aja yang deket-deket jendela, semacam foto ini~

Tolong jangan fokus sama makanannya.

Photo by : @diokharisma dan @juwitaaimar

3. Stasiun Bandung

Menurut tim hore, stasiun jadi tempat yang enak buat nangis untuk melepas kepergian. Ceilah. Soalnya pernah pengalaman nangis di stasiun ditinggal seseorang. Terus pernah juga mau pergi ke luar kota tapi keretanya belum dateng, jadinya nungguin kereta, sambil duduk ngadep taman di stasiun. Udah gitu, pikirannya merenung tentang yang udah-udah. Hah apasih yang udah-udah? Iya pokoknya yang pernah ada terus gak ada. Plis ya tolong dimengerti.

stasiun bdg

4. Jalan Viaduct

Kata mantan, mantan siapa coba? Ada deh.

“Viaduct enak banget buat teriak-teriak sambil nangis pas ada kereta lewat”

Oh wow terus didatengin kan tuh, mana sih lokasinya, ternyata bener daerah Viaduct yang bising itu enak buat teriak dan nangis. Tapi gak enaknya, suka ada bapak-bapak warung atau orang yang jalan kaki terus ngasih tampang seolah-olah bilang “kenapa dah? mau bunuh diri lu?” – gitu.

Padahal kan enggak ya…

Photo by : @leomahardika dan @satryalasmana

5. Kineruku

Punya banyak masalah terus mau menyendiri tapi menginspirasi? Kineruku tempatnya. Ada banyak buku yang bisa dibaca berjam-jam disana. Kalau laper, ada banyak menu makanan yang bisa kalian pesan. Saran sih, cari bukunya yang sesuai permasalahan hati dan pikiran, cari buku-buku sedih nan galau. Ya siapa tau ada kalimat-kalimat yang bisa diingat terus kalian bilang “aing banget ini” hehehe hehe he.

6. Gedung Sate Lantai 4

Kantornya Papah Ridwan Kamil emang cocok jadi tempat bersedih di Bandung~ ya abis gimana, ada teras di lantai 4 yang kalau kita duduk disana bisa ngerasain angin sepoi-sepoi terus lihat awan yang membentuk wajahmu hahaha mz Marcell coba tolong backsound-in. Biar sedihnya makin menjadi-jadi.

Eh tapi apakah kita bisa naik ke lantai 4 ini? Bisa dong! Kalau gak bisa, yaudah cari tempat lain buat nangis ya. Jangan manja.

Gedung Sate
Photo by @fasyaulia

7. Rumah Mertua

Menurut sumber terpercaya, Rumah Mertua cukup magic karena seseorang bisa disambut dengan sukacita tapi bisa juga menerima hari-hari dukacita. Yaelah wajar kali, dimana-mana juga gitu, apalagi situasi baru. Iya tau, oke-oke. Tapi tetep aja, Rumah Mertua punya peranan penting untuk menjadi tempat bersedih. Apalagi kalau sedihnya karena mertua sendiri, terus kita cuma bisa nangis pelan-pelan di kamar mandi atau kamar tidur. Yauda dah, ambyaaaar saudara-saudara~

NB : Gak pake foto, penulis belum punya mertua, jadi gak ada deh Rumah Mertuanya.

8. Gazebo Kampus Unpad Jatinangor

Pertama, Jatinangor bukan Bandung. Kedua, gak semua manusia kuliah disana. INI SIAPA YANG NGASIH SARAN SIHHH? Ya anak unpad lah, siapa lagi. Tapi denger-denger, Gazebo-Gazebo yang ada di kampus ini pernah jadi tempat kaburnya mahasiswa sana untuk nangis, katanya enak. Hmmm masa sih? Enakan juga nangis sambil dipeluk.

4554134650_064a456f84_b

Ilustrasi foto : sumber disini.

——————–

Sekian, 8 tempat bersedih di Bandung versi jalanhorebandung – yang dimana, sebenernya semua manusia bisa nangis dimana aja sih, bisa sedih kapan aja, bisa ngeluarin air mata mendadak tanpa kita harapin. Tim hore, menurut pengalamannya masing-masing pernah ada yang nangis di angkot, bus, ojek online, bahkan lagi naik motor ngerasa sedih terus yauda langsung nangis aja. Tulisan ini cuma sekedar saran aja, barangkali ada teman-teman yang lagi sedih akan suatu hal tanpa mau diganggu siapa-siapa, terus nyari tempat buat menyendiri.

Malu kali ya takut nangis dilihat orang? Hehehe hehe he. Jangan malu, apapun bentuk dan jenis kelamin kalian, sedih dan menangislah jika memang merasa perlu. Udah ah ya, 8 tempat aja. Capek tau mikirnya. Bantu napa nanti mah~

Maap, itu yang kangen Bandung, mau ikutan nyari tempat bersedih di Bandung apa numpang baca aja?


Penulis : Aulia Fasya

Salam,
Tim hore
IG @jalanhorebdg

 

4 Comments Add yours

  1. ketikyoga says:

    Saya bersyukur pernah naik ke Gedung Sate karena punya teman yang ada kenalan orang dalamnya. :p Wqwq. Tapi waktu itu lupa buat nangis, padahal situasinya termasuk sedih juga tuh. Makanya jauh-jauh melarikan diri ke Bandung. 😦

    Tambahin, ah: Goa Belanda dan Goa Jepang. Yang penting jangan takut seandainya muncul suara tangisan yang lain. Wahaha.

    Sebaik-baik tempat menangis di mana pun kota itu, belum ada yang mengalahkan tiga hal ini: di atas sajadah, di pangkuan ibu, dan di pelukan kekasih.

    Like

    1. jalanhorebandung says:

      Sekarang kayanya siapa aja bisa naik, ada museum gedung sate soalnya, udah resmi gitchu hehehe. Ya ampooon ya ampooon nangis di Goa kayanya bukan ide yang oke, nangis di pangkuan ibu dan pelukan kekasih juga enggak ah~~ kadang nangis tanpa ada siapa2 lebih baik, dibanding mengadu-adu pilu ke org.

      Ceilah kayak yang bener ajahhh ya ini bales komen. Hadeeeh.

      Ttd,
      penulis~

      Like

  2. Fasya says:

    Reblogged this on Fasya's Blog and commented:
    Barangkali ada yang mao sedih-sedihan di Bandung. Nih dah dikasih tempatnya~

    Like

  3. kutukamus says:

    Saya pernah bersedih di stasiun Bandung. Ceritanya, ketinggalan kereta. Setelah mandi di sana (waktu itu bayar Rp20 ribu—shower air hangat, dipinjami handuk plus dapat secangkir teh manis panas), ternyata stasiun harus steril alias diusir. 🙂

    Like

Leave a Reply to jalanhorebandung Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s