One Day Wareg eps 2 ; Sudirman Street

Ih wow udah punya episode 2 dooong, padahal tulisannya udah ada di draft sejak lama. Tapi gak pernah selesai nulisnya, soalnya… ya gakpapa sih gimana penulis aja dong mau kapan postingnya. Eh udah pada baca one day wareg eps 1 belum? Nih bisa dibaca di sini.

Nah eps 2 ini, saya jalan kaki sore-sore di Jalan Sudirman dan Jalan Otista alias Otto Iskandardinata – yang tentu teduh dong! Karena kalau panas, mana mau coba saya hahaha. Sepanjang jalan kaki sambil motret, saya menemukan makanan yang cukup terkenal di daerah sini.

Btw, Jalan Sudirman ini punya Sudirman Street Food, makin malam makin ramai gitu. Makanannya juga beragam, dari yang halal sama non halal. Tapi kemarin karena saya lebih milih jalan kaki, jadinya… saya gak belok dulu ke sana, cuma lewat doang gitu sambil foto-foto. Nah, kekenyangan di sore hari akhirnya dimulai dari…

1. Roti Sidodadi
Jalan Otto Iskandar Dinata (Otista) No. 255
Harga : 3K – 20K

ROTI LEGEND KESAYANGAN WARGA BANDUNG! Buat saya pribadi, roti ini termasuk kategori roti yang enak banget. Kenapa? Soalnya adonannya tuh padat sepadat-padatnya sebuah roti gitu loh, kaya gak pake pengembang~ tapi gak tahu juga ya, bisa jadi saya salah. Tapi kalian yang belum coba, cobain gih sepadat apa roti legend ini.

Untuk urusan harga, astaga santai banget. Bawa uang 10rb bisa dapat dua pcs, itupun masih kembalian. Mantap bukan? Eiya, karena lokasinya tepat di pinggir jalan Otista (sebelah kiri) dan kadang pintunya ketutupan sama mobil yang parkir di depannya, pas lewat daerah agak pelanin aja kendaraannya. Takut kelewat. Atau bisa nanya juga ke orang sekitar, pasti tau kok Roti Sidodadi ini.

2. Bola Ubi Kopong
Jalan Jend Sudirman / Jalan Cibadak
Harga : 15rb / porsi / 10 pcs

Sebenernya… di tempat abang penjual bola ubi ini, saya beli banyak jajanan lainnya, tapi apa coba? Yak betul, gak sempat difoto, teman-teman. Padahal ada klepon, dan jajanan manis lainnya yang kalau makan kebanyakan bikin diabetes hahaha. Yaiya wey!

Btw, pada tahu kan arti kopong itu apa? Kosong~ tidak berisi~

Nah, si bola ubi ini begitu juga, gak ada isinya. Tapi bentuknya bulat-bulat besar. Pas dimakan, nyesss kosong, kaya sulap. Di daerah Sudirman ini, bola ubinya terkenal enak karena gak terlalu manis gitu (buat saya). Soalnya pernah nyoba di tempat lain, kadang suka kemanisan dan agak keras, padahal tidak dalam keadaan terlalu dingin.

Nah yang ini enggak kok. Waktu itu saya beli di Jalan Cibadak, tapi di Jalan Sudirman juga ada. Yaa se-ketemu-nya aja lah ya.

SAMSUNG CSC

3. Sate DJ
Jalan Jend. Sudirman No. 276
Harga : 15K – 20K / porsi

Sate pedas asin yang juga terkenal di Bandung. Dulu, tempat jualannya cuma pake gerobak di trotoar gitu, setelah semakin dikenal akhirnya mereka punya tempat semacam ruko gitu. Jadi lebih nyaman deh konsumen yang mau makan langsung di sana. Sate pedas asin ini semacam sate taichan tapi bumbunya menyatu alias gak dipisah. Langsung dibumbuin dan dibakar.

Pilihannya ada sate pedas asin, pedas sedang dan pedas banget. Buat saya sih, pedas sedang cukuplah. 20 tusuk juga cukup hahahahahaha astaga kalau cuma 10 mana cukup, beb. Oiya, di sini bisa bayar pake ovo / gopay loh, jadi buat pecinta cashback, nih serbu!

Tapi tapi tapi untuk membedakan sate pedas asin dan sate taichan, kita juga meluncur ke tempat sate taichan yang ada di Bandung. Apakah itu? Sate taichan bengawan, tapi bukan di Jalan Bengawan, yaitu… di Jalan Ambon hahahahaha.

4. Sate Taichan Bengawan
Jalan Bengawan dan Jalan Ambon
Ada lagi gak sih? Saya gak nemu infonya soalnya instagramnya dikunci. Aelah.
Harga : 15K – 30K

Nah, sate taichan ini, bumbunya dipisah begini, beda sama sate pedas asin. Ini yang saya pesan adalah sate kulit, sate ayam bagian dada, dan sate baso. Tapi buat saya, sambelnya kepedesan. Terus jadi gak kemakan, jadi banyak kebuang deh sambelnya. Apa mungkin harus makan pake nasi? Biar ada perpaduan yang lebih nikmat? Hahaha. Ya intinya sih, buat saya sambelnya pedes dan sate kulitnya sedikit agak keras~ tapi gak semua sih, sebagian aja.

NAH! Segitu dulu one day wareg episode 2 sambil jalan kaki sore-sore di Jalan Sudirman dan Jalan Otista, yang kemudian meluncur ke daerah Jalan Ambon untuk melihat perbandingan dua sate pedas ini. Kenyang? Tentu! Sekarang saatnya… leha-leha~ terima kasih yang sudah membaca, kapan dong makan bareng sambil ngebahas kehidupan yang fana ini? Hadehhh.


Penulis & Foto : 
Fasya
Sekarang satu-satunya kontributor di blog ini
Punya blog lain di : blogfsy.wordpress.com

One Comment Add yours

  1. trybio says:

    Sate dj enak mba

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s