One Day Wareg eps 3 ; Jalan dan Jajan Bawa 100K

Eh kalian tau gak kalau tahun 2020 udah berlangsung 54 hari terus hamba lupa kalau blog ini belum ada tulisan baru, kayanya tiap weekend tuh punya perasaan oke deh nanti weekend mau nulis! Tapi faktanya, ya tentu saja tidak menulis dong ya. Tentu saja weekendnya dihabiskan dengan bekerja kemudian foya-foya. Pokoknya tiap menuju weekend, gitu aja terus sampai akhirnya hari ini, jiwa penulis gak guna ini meronta-ronta kaya… ya ampun nulis dong bgst, bayar domain tiap tahun tapi tidak diisi kan angkuh sekali. 

Tulisan ini lahir dari pertanyaan seorang teman “Bisa gak punya uang 100.000 mau jalan-jalan seharian di Bandung?” – gak bisa. Tidur aja anjir kenapa banyak mau sih. Astaga gak deng. Bisa kok, bisa banget…

…apalagi kalau punya teman yang suka nraktir, percaya deh, BISA.

Terus kemana ya enaknya bawa duit selembar itu? Bisa jalan-jalan aja atau bisa jajan kenyang juga? Oke yauda, ini dia list dari jalanhorebandung, kalau ada list tambahan silakan tulis di kolom komentar loh ya.

1. Makan Sate Jando (25K) 

Lokasinya belakang Gedung Sate, eh engga engga sebenarnya bukan belakang, tapi sebelah kiri Gedung Sate alias Jalan Cimandiri. Tapi, ya entahlah sebagai warga Bandung saya selalu merasa dibelakangi sama Gedung Sate kalau lagi makan di situ, jadi tetap aja bilangnya “Sate Jando Belakang Gedung Sate”, begitu.

Kalian tau gak arti jando itu apa? Saya gak mau ngasih tau ah, cari tau aja sendiri, pokonya enak, gurih, dan kenyal hahaha~ eh, jando ya, bukan janda! Ini bukan plesetan kata.

Satu porsi sate ini harganya 25K. Jualannya kadang pagi sampai malam, kadang pagi sampai sore. Pokoknya suka-suka penjualnya aja. Eh iya, menunya gak cuma sate jando aja ya, ada sate ayam juga, ada sate sapi juga. Mau campur juga boleh deh, bebas~ Oh iya, fyi, ini bukan kedai / rumah makan ya, cuma jualan di trotoar gitu. Tapi tetap bisa makan di tempat kok. Kalau banyak duit sih, beli juga jajanan di sebelahnya, ada es buah pak ewok, ada tahu gejrot, kadang ada tukang bakso juga~ tapi karena uang cuma selembar, plis jangan banyak mau ya teman-teman, trims.

2. Museum Gedung Sate (5K)

Setelah perut terisi dengan makan sate, coba jalan kaki deh ke Museum Gedung Sate, kebetulan pintu masuknya lewat Jalan Cimandiri ini, jadi abis kenyang lanjut jalan dong karena dekat bangeeet. Museum Gedung Sate ini, jadi salah satu objek wisata yang diminati karena jadi salah satu Museum yang modern dan ada di tengah kota. Ulasan tentang Museum Gedung Sate bisa dibaca di sini. 

3. Taman Gedung Sate (Free)

Ada yang baruuu di halaman depan Gedung Sate ada taman yang sudah dibuka buat publik, kalau mau foto-foto dan nongkrong sebentar bisa banget sih di sini. Btw, saya cukup senang ada taman ini karena banyak wisatawan yang mau foto di depan Gedung Sate, tapi selalu foto di trotoar atau malah hampir ke jalan raya. Hadeeeh bahaya beb. Nah dengan adanya taman ini, jadi lebih baik dan aman gitu sih menurut saya. Tapi saya juga belum kesana sih, cuma ngelewat aja, ah euy!

Foto: tidak ada karena penulis belum kesana. Gamau ambil punya orang, males atuh.

4. Gasibu (Free)

Seberang Gedung Sate ada apaaa? Yak betul ada Gasibu. Sebel deh kalau saya kasih rekomendasi Gasibu ke orang-orang sebagai ruang publik yang gratis dan bisa dinikmati, tapi mereka selalu ngerasa ini tempat olahraga atau jogging (doang). Padahal enggak. Di sana banyak tempat duduk buat sekadar nongkrong nikmatin udara Bandung, ada perpusatakan juga, bisa cari tempat foto juga kok. Gak percaya? Astaga, saya pernah nyobain semuanya. bahkan pagi-pagi nangis terus baca buku di Gasibu juga pernah, udahnya moyan (berjemur).

Foto: tidak ada juga, ada sih jepretan sendiri tapi lupa naro di folder mana. Ada yang mau bantu cari?

5. Museum Pos Indonesia (Free)

Kalau udah bosen dari Gedung Sate dan Gasibu, jalan kaki lagi deh ke sebelah kanannya Gedung Sate alias jalan Cilaki, di sana ada Museum Pos Indonesia. Hmm saya sih kalau kesana sendiri kayanya gak berani karena suasananya hmm gimana ya, karena lokasinya di basement dan sepi sih kayanya. Museum Gedung Sate juga lokasinya di bawah, walau tidak basement banget, tapi karena sering ada pengunjung jadi masih berani deh ayo. Hahahaha. Tapi… buat teman-teman yang penasaran, silakan dicoba masuk sini. Tiketnya free, cuma isi buku tamu aja.

Foto: ada di tulisan ini, duh malu soalnya masih pakai nama Fasya and Friends dan tulisannya sudah 4 tahun yang lalu 😛

6. Museum Geologi (3K)

Kalau udah selesai dari Museum Pos Indonesia, teman-teman bisa jalan kaki ke jalan Diponegoro, jalannya depan jalan Cilaki ini, di sana ada Museum Geologi. Nah kalau museum ini salah satu museum yang selalu ramai pengunjung. Kalau ada anak sekolah study tour ke Bandung, Museum ini sering dijadikan tempat kunjungannya. Museumnya luas dan modern. Ada dua lantai. Ada rangka dinosaurus dan teman-temannya juga. Anak-anak dibawa kesini, biasanya suka sih!

Foto: ada ditulisan ini juga. Dibuka kaliii kalau penasaran, malah senyum-senyum.

7. Los Tropis (20K)

Abis keliling Museum, coba melipir ke daerah Jalan Gempol, dekat dengan tempat per-distro-an yang ada di Bandung. Jarak dari Jalan Diponegoro / Gasibu ke Los Tropis sekitar 900 meter, cukup dekat sih menurut saya. Kalau males naik kendaraan, jalan kaki aja sambil menikmati udara Kota Bandung. Nah, setelah jalan kaki dan sampai ke Los Tropis, silakan pilih menu minuman sehat yang terbuat dari buah, atau… makan buah potongnya langsung di tempat! Yaaap, tempat ini menyediakan buah potong yang segar. Kalau saya lebih sering beli minumannya aja, pilihan favorit adalah semangka dan lemon. Minuman tanpa gula ini beneran nyegeriiin banget!

Oiya, Jalan Gempol ini bukan jalan yang besar ya, cuma gang kecil yang muat satu mobil. Tapi jalan ini terkenal dengan beberapa kulinernya, antaranya Roti Gempol, Kupat Tahu Gempol, dan juga Los Tropis. Biasanya saya beli minumnya di Los Tropis, terus mampir ke sebelahnya yaitu Roti Gempol!

8. Roti Gempol (15K)

Nah… karena sama-sama di gang, jadi Roti Gempol dan Los Tropis cuma bisa menampung sedikit orang untuk bisa duduk di tempatnya. Tapi biasanya masih bisa duduk kok, karena orang-orang yang datang kesini biasanya gak lama, jadi beneran pesan, makan, pulang. Ya bayar juga lah woy. Untuk satu porsi roti satuan seperti difoto, harganya 15K. Ada topping yang manis, ada juga yang asin. Silakan tergantung selera~

roti gempol

9. Mie Instan Dwi Lingga (8K)

Cuuuung yang ngeh kalau mie instan di warkop rasanya lebih enak? Nah, di Bandung kalau mau makan mie instan gitu bisa mampir ke Dwi Lingga, gak tau sih tepatnya ada dimana aja, di Jalan Ganesa ada, di Jalan Purwakarta Antapani juga ada. Kalau mau kedai indomie lainnya, bisa ke Madtari juga, di sana buka 24 jam. Jadi kalau laper tengah malem, samperin aja abang-abangnya. Nah kebetulan kalau saya pernah makannya di Dwi Lingga Jalan Ganesa, sebelah ITB. Satu porsi indomie kuah pakai telor harganya cuma… 8 ribu rupiah. Sungguh, hemat!

mie instan dwilingga

10. Pecel Mc Darmo (20K)

Plis Fasy… belum kenyang kali daritadi udah jalan-jalan tapi gak makan nasi. Yauda nih dikasih nasi biar kenyang sebelum pulang. Ada Pecel Mc Darmo sebagai pecel legendaris di Bandung dan masih jadi pecel yang sambelnya enaaak menurut saya, kalau mau pedas tinggal request dan ngasih sambelnya mantap buanyaaak! Sebagai yang doyan sambel, seneng sih soalnya gak perlu minta-minta lagi hehehe. Tapi, agak sayang juga buat yang gak terlalu suka sambel tapi dikasih sambelnya seabreg. Jadi sisa-sisa gitu dan pasti jadi sampah hmm. Menunya standar, ada ayam, bebek, dan lele. Cuma gak ada nasi uduk aja sih, jadi agak kurang gimana gitu~ gak pernah inget harga makan di sini, tapi sekali makan biasanya sih 20-25K (tergantung pesanan, yaiyala…)

Pecel Mc Darmo ini suka dipelesetin mcd mcd waktu jaman dulu tuh, padahal bukan mcd yang ituuuu~ tapi mcd cita rasa lokal alias Mc Darmo hehehehe. Btw, dulu mereka jualannya di tenda layaknya warung pecel ayam gitu, tapi sekarang udah pindah, di garasi kosong yang gak kepakai, lokasinya masih sama kok, ada di Jalan Sumatera dekat Taman Lalu Lintas.

mc darmo

————————————

Sekian dari perjajanan duniawi yang murah meriah, bawa 100.000 bisa jalan-jalan, foto-foto, makan kenyang, update status di instastory biar keliatannya tuh wooow jalan dan jajan terus ya ni manusia. Apaan padahal mah cuma bawa duit selembar gaeees~ hahahahaha ah ya emang gitu sih manusia mah, lirik instastory sedikit aja, kaya yang udah paling tahu aja~

Udah ah, capek. Dua bulan gak nulis, sekalinya nulis langsung 1400 kata, kalau ini konten yutub udah saya bagi dua deh biar duitnya banyak. Astagfirullah, ukhti tidak boleh rakus terhadap konten. Yauda, ayo kita one day wareg episode 4 mau kemana neeeeh?


Penulis & Foto : 
Fasya
Sekarang satu-satunya kontributor di blog ini
Punya blog lain di : blogfsy.wordpress.com

5 Comments Add yours

  1. kyndaerim says:

    Pengen jajannya aja deh, ga usah jalan, hihi..

    Like

    1. jalanhorebandung says:

      minta gendong aja biar gak jalan hehehe

      Like

  2. fathiauqim says:

    asik banget, dari dulu aku mau ke los tropis gajadi wae hahah eh skrg keburu kuruna~

    Like

    1. jalanhorebandung says:

      hehehe iya gak punya uang juga diasik2in aja yak namanya juga idup. nanti abis kuruna, kesana yaa minum yang sueger2 😀

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s