8 Tempat Bersedih di Bandung

… versi jalanhorebandung, yaiyalaaa~ Jadi tulisan ini untuk memberikan sebuah jawaban dari seorang teman blog bernama Arip. Terlebih, sebelumnya udah pernah ada yang nulis thread di twitter dengan judul “Tempat Bersedih di Jokja”. Hah ya ampun emang ide tuh ada-ada aja. Siapa juga yang nyari tempat bersedih, soalnya penulis sendiri kalau nyari tempat bersedih, mojok…

Ta.lu.pa; Sebuah Tempat Untuk Mengingat Rasa

[Kuliner] Lagi jalan-jalan di sekitaran Jalan Tengku Angkasa yang sejuk dan banyak pepohonan, sambil cari makan karena pas kebetulan lagi dilanda rasa lapar, ketemu salah satu rumah yang halaman depannya disulap jadi sebuah cafΓ© mungil yang sangat menarik perhatian kita. Begitu pula dengan namanya yang unik, ta.lu.pa. Menurut cerita salah satu sumber yang terpercaya, ta.lu.pa…

Menelusuri Gang Nikmat

[Kuliner] Disclaimer: tulisan ini dibuat oleh penulis setelah bolak-balik Gang Nikmat entah untuk ke berapa kalinya, tapi baru sempet ditulis sekarang. Mon maap, sok sibuk 😦 Sore-sore di Bandung, kita menelusuri Jalan R. E. Martadinata untuk mencari Gang Nikmat, tempat yang pengen didatengin udah lama banget tapi baru kesampaian di akhir pekan. Dapet kabar dari…

Ngerjain Kerjaan di Aditi Coffee

[Kuliner] Cari tempat buat kerja di luar kantor emang untung-untungan. Kadang wifinya gak mendukung, kadang colokannya gak banyak, atau kadang tempatnya terlalu berisik, jadi malah gak nyaman buat ngerjain kerjaan. Siang-siang, Aditi Coffee memenuhi segala kriteria untuk menjadi tempat bekerja – di luar kantor. Wifi kenceng, colokan (gak banyak sih, tapi beberapa ada), dan gak…

Mampir 2x ke Senemu 2.0

[Kuliner] Pertama kali mampir ke Senemu 2.0 itu hari Selasa, sekitar jam 12 siang. Ojek online yang dinaiki berhenti tepat di depan pagar Senemu 2.0, tapi pagarnya tertutup rapat, oh ternyata hari Selasa emang jadwalnya mereka tutup wkwk sedih sih tapi ya udah belum jodoh. Beberapa hari kemudian, kita bikin jadwal ulang buat mampir ke…

Kamar Tujuh Koffie

[Kuliner] “Ngopi dimana dong?” “Bebas” “Hayulah ngikut aja” “Iya jadi dimana?” “Aku mah nyetir, hayu dimana juga” ……… “Yauda belok kiri, di situ aja” “Mana?” “Oke” “Ayok” “Boleh juga”   Percakapan super basi yang terus diulang-ulang kalau mau ngopi dimana. Pada akhirnya yang dicari-cari lewat media sosial gak jadi didatengin, tapi tahu-tahu yang gak dicari,…